Main pantat gadis sabah sexx88


Aku lihat badan kedua remaja tersebut bergetar dan keduanya meringis kesedapan. Mungkin pertama kali mereka melakukan seks maka tak sampai lima minit badan mereka mula menggigil dan cairan hangat secara serentak memancut laju menerpa kerongkongku. Aku kira kejadian hitam dalam hidupku berakhir di sini. Selepas beberapa ketika tenaga remaja orang asli ini pulih dengan cepat. “Masukkan, aku tak tahan lagi,” tanpa sedar aku bersuara bila remaja di belakangku hanya bermain-main saja di bahagian luar buritku dan menikam-nikam kepala singanya ke kelentitku. Kepala singa gagah menanduk-nanduk permukaan buritku. Tiba-tiba kuterasa kepala singa membelah bibir kemaluanku dan kepala sederhana besar itu dah bersarang di muara sempit. Kontras, batang hitam terbenam dalam burit merah muda. Sekali tekan dengan agak kuat seluruh batang hitam terbenam dalam rongga sempit kemaluanku. Setelah melepaskan beberapa das tembakan, pemuda tadi terkulai layu terkapar lesu di lantai. Tiba-tiba terdengar keluhan keras keluar dari mulut ternganga. Direndamnya batang hitam beberapa ketika dalam buritku. Dan kerana kepatuhanku maka kejadian ini berulang setiap kali aku tinggal sendirian bila temanku Yati ada urusan di sekolah.Kemaluan mereka yang tadinya mengecut kembang kembali. Remaja orang asli menekan lagi, separuh dah terbenam. Dinding kemaluanku mengemut-ngemut, meramas batang keras. Terasa batang keras tapi kenyal sendat dalam lubang burit. Pemuda yang tadinya berada di hadapanku menarik keluar pelirnya yang basah lencun dengan air liorku. Dia menghampiriku dan menolak pahaku dengan kedua tangannya hingga aku terkangkang luas. Batang keras beransur melemas dan mengecut dalam lorong hangat. Selepas beberapa bulan aku mula muntah-muntah dan aku pasti anak yang aku kandung adalah hasil semaian benih remaja orang asli.Sia-sia aku menjerit dan bila melihat remaja di hadapanku memegang parang di pinggangnya aku menjadi kecut. Jika aku tersilap laku parang tersebut mungkin mendarat di leherku. Tak berdaya melawan dan jika melawan pun kudratku tentu tak seimbang dengan kudrat kedua pemuda tersebut. Sekarang aku berdiri kaku tanpa seurat benang menutup diriku.

main pantat gadis sabah-52

Aku dapat mengesan yang remaja di hadapanku merenung tanpa berkelip tertumpu ke kemaluanku yang dihiasi bulu hitam halus.

Bulu yang sentiasa aku trim tersebut menjadi sasaran sepasang mata remaja orang asli yang berdiri di hadapanku. Rambutku yang baru saja dicuci dengan shampoo dicium. Bibir lebam tebal remaja orang asli makin mengganas mengisap puting tetekku yang berwarna merah muda. Nafsuku bangkit sungguhpun aku tahu aku sedang diperkosa. Seluruh badanku akhirnya menjadi sasaran pemuda tersebut. Dadaku dicium sepuasnya, kemudian turun ke perutku yang kempis dan akhirnya tundunku yang berbulu halus menjadi sasaran berikutnya.

Mungkin kerana panik aku terlambat menutup auratku dan aku menjadi tontonan percuma kepada remaja orang asli tersebut.

Salah seorang remaja tersebut yang agak besar badannya merapatiku dan memelukku dari belakang.

Kerap kami guru-guru menerima pemberian dan buah tangan dari mereka.